Kamis, 15 Desember 2011

Gigantisme / Tumbuh Raksasa

GIGANTISME

A. Pengertian
Gegantisme adalah suatu keadaan yang abnormal pada anak yang disebabkan oleh produksi GH yang berlebihan.

B. Etiologi
Tumor hipofise : adenoma eosinofilik

C. Manifestasi klinik
Lingkar kepala bertambah
Hidung lebar
Lidah membesar
Wajah kasar
Mandibula tumbuh berlebihan
Gigi menjadi terpisah-pisah
Jari dan ibu jari tumbuh menebal
Kifosis
Kelelehan dan kelemahan gejala awal
Hipogonadisme
Keterlambatan maturasi seksual
Kehilangan penglihatan pada pemeriksaan lapang pandang secara seksama

D. Pemeriksaan penunjang
Laboratorium
- Kadar GH berlebihan mencapai 400 ng/ml
- Tes toleransi glukosa : hiperglikemia
- Kadar somatomidin meningkat 2,6-21,7 U/ml ( 0,31-1,4 U/ml)
CT. Scan
MRI

E. Penatalaksanaan
Intervensi bedah dilakukan apabila terjadi peningkatan tekanan intra kranial
Radiasi konvensional / sinar proton energi tinggi apabila papil edema dan penyempitan lapang pandang
















BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN GEGANTISME

I. Pengkajian
Riwayat penyakit dahulu ?
Riwayat penyakit sekarang ?
Riwayat penyakit keluarga ?
Riwayat tumbuh kembang ?
Apakah klien mengalami penambahan pada lingkar kepala
Apakah klien mengalami pembesaran hidung ?
Apakah klien mengalami pembesaran hidung ?
Apakah mandibula tumbuh berlebihan ?
Apakah klien mengalami gigi yang terpisah-pisah
Apakah jari dan ibu jari tumbuh menebal ?
Apakah klien mengalami kifosis ?
Apakah klien mengalami kelelahan dan kelemahan pada gejala awal ?
Apakah klien mengalami hipogonadisme ?
Apakah kien mengalami keterlambatan maturasi seksual ?
Apakah terjadi tanda-tanda peningkatan tekanan intra kranial ?
Apakah klien mengalami kehilangan penglihatan pada pemeriksaan lapang pandang ?





II. Diagnosa keperawatan
1. Gangguan bodi image b.d perubahan struktur tubuh
Tujuan : tidak terjadi penurunan bodi image pada klien
Kriteria :
- Klien dapat menerima perubahan diri
- Klien mau bersosialisasi dengan lingkungan
Intervensi :
Pertahankan lingkungan yang kondusif untuk membicarakan perubahan citra tubuh
Diskusikan perasaan yang berhubungan dengan perubahan yang dialami oleh klien
Kaji klien dengan mengidentifikasi dan mengembangkan mekanisme koping untuk mengatasi perubahan fisik
Berikan dorongan untuk mengungkapkan perasaan yang berhubungan dengan perubahan fisik
Bantu klien dalam mengembangkan mekanisme koping untuk mengatasi perubahan fisik
Bantu pasien dalam mengembangkan rencana untuk menyelaraskan semua perubahan ke dalam gaya hidup
Berikan penekanan perilaku yang memperlihatkan penerimam terhadap perubahan
2. Resiko tinggi perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d peningkatan metabolisme, lidah membesar, mandibula tumbuh berlebih, gigi menjadi terpisah-pisah.
Tujuan : nutrisi klien adekuat
Kriteria :
- Klien tidak mengalami penurunan berat badan yang berarti
- Nafsu makan klien meningkat
Intervensi :
Beri makan sedikit tapi sering (termasuk cairan)
Masukkan makanan kesukaan dalam diet
Anjurkan untuk makan sendiri, bila mungkin (kelemahan otot dapat membuat keterbatasan)
Memilih makanan dari daftar menu
Atur makanan secara menarik diatas nampan
Atur jadwal pemberian makanan
Berikan makanan yang bergizi tinggi dan berkualitas
3. Perubahan proses keluarga b.d keluarga dengan gegantisme
Tujuan :
- Mempersiapkan keluarga untuk dapat merawat anggota dengan gegantisme
- Keluarga dapat beradaptasi dengan penyakitnya
Kriteria : Keluarga dapat mengatasi masalah yang timbul dari adanya tanda dan gejala yang muncul dan memberikan atau menyediakan lingkungan yang sesuai dengan kondisi klien
Intervensi :
Berikan dukungan emosional pada keluarga dan klien
Anjurkan orang tua untuk mengekspresikan perasaannya
Anjurkan klien untuk berbagi rasa tidak berdaya, malu, ketakutan yang berkaitan dengan manifestasi penyakit.
Bertindak sebagai pembela dan penghubung klien dan keluarga dengan anggota tim perawatan kesehatan lainnya
Anjurkan klien untuk bersosialisasi dengan lingkungan sekitar
Dorong keterlibatan klien dalam aktivitas rekreasi dan aktivitas pengalih yang sesuai dengan usia.

4. Kelelahan b.d hipermetabolik dengan peningkatan kebutuhan energi
Tujuan : menunjukkan perbaikan kemampuan berpartisipasi dalam melakukan aktifitas
Kriteria :
- Tidak terjadi kelelahan yang berarti pada klien setelah melakukan aktivitas
- Klien tidak merasa malas saat akan melakukan aktivitas
Intervensi :
Kaji tanda-tanda vital
Ciptakan lingkungan yang tenang : ruangan yang dingin, turunkan stimulasi sensori
Sarankan klien untuk mengurangi aktivitas dan meningkatkan istirahat di tempat tidur
Berikan tindakan yang membuat klien nyaman; sentuhan, masage.
Memberikan aktivitas pengganti yang menyenagkan dan tenang; membaca, mendengarkan radio dan menonton televisi
Berikan obat sesuai indikasi; sedatif (fenobarbital )

Photobucket